Kain Rayon

Perusahaan Panca Warna merupakan perusahaan yang bergerak di bidang produksi baju batik dan kain batik. Pada Perusahaan Panca Warna sistem produksinya berdasarkan pesanan yang diterima dari pelanggan. Pada saat ini perusahaan hanya memiliki satu supplier kain rayon sedangkan kain rayon merupakan bahan baku vital dalam pembuatan baju batik dan kain batik. Pada sekarang ini perusahaan sedang mengalami peningkatan permintaan dan supplier saat ini sulit untuk memenuhi kebutuhan kain rayon untuk perusahaan. Untuk itu perusahaan mencari supplier baru untuk memenuhi kebutuhan kain rayon. Perusahaan mempunyai empat alternatef supplier baru yaitu PT Samitex, Mofidotex, CV Dita Mandiri Utama, dan PT Sukorintex. Dalam melakukan pemilihan supplier ini perusahaan mempunyai empat kriteria untuk menyeleksi supplier tersebut yaitu kualitas, transaksi, pengiriman dan fleksibel. Pada pengolahan data ini menggunakan kuesioner dengan perbandingan berpasangan. Pada proses pemilihan supplier ini digunakan metode Analytic Network Process (ANP) yang merupakan pengembangan dari metode Analytic Hierarchy Process (AHP). Pada metode ANP ini mampu memperbaiki kelemahan dari metode AHP. Metode ANP ini mampu mengakomodasi keterkaitan antar kriteria atau alternatif. Keterkaitan pada metode ANP ada 2 jenis yaitu keterkaitan dalam satu set elemen (inner dependence) dan keterkaitan antar elemen yang berbeda (outer dependence). Adanya keterkaitan tersebut menyebabkan metode ANP lebih kompleks dibanding metode AHP.
Hasil dari perhitungan dengan menggunakan metode AHP dihasilkan bobot untuk PT Samitex sebesar 0.4938, Mofidotex sebesar 0.226, CV Dita Mandiri Utama 0.107, dan PT Sukorintex sebesar 0.1732. Dengan menggunakan metode ANP dihasilkan bobot untuk PT Samitex sebesar 0.34921, Mofidotex sebesar 0.32326, CV Dita Mandiri Utama sebesar 0.16682, dan PT Sukorintex sebesar 0.1607. Dengan menggunakan metode ANP dapat dilihat kriteria-kriteria dan sub kriteria yang saling mempengaruhi dalam pemilihan supplier ini.
Hasil dari analisis dengan menggunakan metode AHP dan Metode ANP terjadi perbedaan nilai bobot untuk masing-masing supplier. Hal ini disebabkan dalam metode ANP terjadi keterkaitan antar kriteria dan sub kriteria.Berdasarkan hasil dengan menggunakan kedua metode tersebut dihasilkan PT Samitex memiliki bobot yang paling besar dan paling layak dijadikan supplier pada perusahaan

Tags:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: